«

»

Jan
13

Hati-Hati Naik Metromini 92 (Saya Hampir Dikapak Sama Penjambret Yang Berkedok Pengamen)


Share on Twitter

Gambar sebagai ilustrasi

Ceritanya begini:

Pada 8 Januari pagi saya mau ke kampus saya di daerah Kebon Jeruk dan saya naik Metromini 92 penumpangnya baru 1 orang, saya duduk di belakang (pas depan pintu belakang) di belakang penumpang 1 tadi. Karena bangkunya basah saya pindah ke bangku sampingnya sebelah kanan dekat jendela, sambil makan roti tawar yang saya bawa (saya buru-buru belum sarapan ). Tak terasa angkot sudah sampai diperempatan CL (Citraland) ada sekitar 5 penumpang naik lagi, 3 tukang jambret (berkedok pengamen), yang 2 lagi penumpang duduk di depan, belakang supir.

Tiba 2 si pengamen duduk di sebelah saya dan membuka percakapan:

A: Saya
P: Pengamen

P: Laper bang ?
A: Iya, lupa belum sarapan ; jawab saya (sambil masukin roti ke tas lagi soalnya rada-rada risih)
P kemudian ngobrol sama teman-temannya di belakang saya dengan bahasa daerah tertentu, saya juga tidak mengerti mereka ngomongin apa.

Terus dia nanya saya “Dari mana mau kemana?”
A: Dari Grogol mau ke Kebon Jeruk (saya jawab begitu saja *dengan nada malas)
Terus dia muji-muji saya mirip Rido Roma yahhh (dalam hati bukan dia aja kali yang ngomong begitu) *cuma saya pendekan dikit dan tidak gemuk alias kurus.

Saya diamkan saja…

Kemudian dia bercakap-cakap dengan temannya. Eh, tiba tiba-tiba dia pegang-pegang paha saya tapi lalu saya tepis pakai tas yang saya pangku.

Terjadi percakapan:

P: Boleh minta sms ga, ?
A: Hp lagi drop (saya lupa ga charger hp smalem)
P: Mana sini liat!
A: Ga! (jawab saya)
P: Mana katanya ngedrop sini liat! *sambil maksa (dia pikir saya tolol mau kasih hp ke orang yang tidak saya kenal)
A: Enggak !

P: “Mana kasih ga ..gue kapak lo (sambil nunjukin sesuatu di dalam bajunya dan ngancam-ngancam gitu), BURUAN ! !!

Saya diamkan saja. Terus teman yang satunya menyayat leher saya, tidak tahu pakai apa tapi tidak berdarah, dari belakang.

Saya kaget … dan teriak “Woiii..”
Saya takut banget sumpah secara saya sendirian, mereka bertiga.
Saya bingung harus ngapain, terus berdoa aja (*saya Muslim) saya baca ayat kursi. Eh, baca belum selesai metromini berhenti.

Alhamdullilah …
Banyak penumpang yang naik dari pintu belakang dan pengamen pun kaburrrr..

Untuk saudara-saudari yang sering naik metromini 92, lebih berhati-hatilah.

Share on Twitter

Pengaduan Terkait:

  1. Hati-hati Dengan Bank Mega
  2. Tidak Ada Alat Transportasi Umum Yang Dapat Diandalkan di Jakarta

5 comments

  1. Sandy says:

    Wah, ini mah angkot langganan gw…jadi ngeri nih kalo begini. Pak Polisi mana nih?

  2. Wonderwoman says:

    ckckckckckc..
    makin g aman nih angkot…
    pemerintah gmn nih solusinya…?
    masa harus bawa kendaraan sendiri tambah bikin macet, jadi ribet n was was!

  3. guruh says:

    kayak gak tau aja polisi mana peduli lo gak dibayar..beli alat setrum aja buat jaga2

    gak bisa berharap ma pemerintah.

  4. edo says:

    pemerintah hanya u kpntingan pribadi aj…. polisi..??? percuma, kalo d kasi duit bru action… payah dah polisi

  5. michael says:

    Wahhh , teman mami aku pernah , tuh , di ambil kalungnya ama 2 perampok di mikrolet tp lupa jurusannya apa

Leave a Reply