«

»

Jan
13

Oknum Pegawai Samsat Gunung Sahari Nilep Seenaknya


Share on Twitter

Gambar sebagai ilustrasi

Pada hari kamis tanggal 5 Januari 2012 saya hendak membayar pajak kendaraan saya ke samsat Gunung sahari.Sebenarnya saya tidak harus bayar ke situ, tapi berhubung alamat KTP dan alamat STNK lama saya berbeda (karena saya pindah rumah jadi beda alamatnya)jadi saya harus sekalian urus penyesuaian alamat dulu. Sedari awal kan banyak tuh yang harus dibayar per loket semisal ke loket KIR ayar 30rb. Terus ke lantai 2 bayar lagi 40rb, dan lain-lain. Nah, pas di loket terakhir saya dikasih kuitansi dengan total pembayaran 1 juta 600ribu sekian lah.Terus pas saya mau setor kasir, ada seorang ibu di situ bilang: “Sini kasih 1.700.000” Saya tunggu, tapi uang kembalian tidak diberikan.Saya pikir, oh mungkin ada tambahan biaya administrasi lain. Saya balik ke kursi nunggu STNK saya yang baru dicetal. Tapi kemudian saya pikir-pikir, ah, lebih baik tanya lagi.Apa benar itu yang tertera di kuitansi dengan yang saya bayarin tadi. Saya balik ke loket kasir, dan begini kira-kira percakapannya:

Saya : Bu, tadi uang uang kembalian saya mana?
Kasir :Lho kembalian apa yah?
Saya : Tadi kan saya kasih 1jt700 terus ini di struk kuitansi STNK nya kan 1jt600. Masih ada kelebihan uang dong?
Kasir : Oh, sori ini ( dia kembaliin saya 50rb tanpa rasa malu sedikitpun udah mau nilep uang saya).
Trus saya balik lagi ke kursi tunggu. Eh, tapi ternyata masih kurang sekitar 20rb lg. Saya balik lagi ke kasir,
Saya : Bu, masih kurang nih kembalian 20rb lg.
Kasir : Oh, iya nih( sambil nyodorin 20rban)

Buseet dah. Ibu itu dandanannya sudah seperti artis dengan make up tebal dan sepertinya rajin perawatan ke klinik mahal. Bukannya saya berburuk sangka, tapi kalau begitu cara dia kerja saya tidak ada rasa hormat sama sekali. Mungkin yah, mungkin saja bukan cuma saya yang ditilep uangnya. Kalau kita tidak teliti, itu oknum-oknum tidak bertanggung jawab seperti dia itu bisa bikin Indonesia jadi cepat bangkrut.

Share on Twitter

No related posts.

4 comments

  1. DnZ says:

    Ahahaha.. Itu Mah biasa ! kalo gak nilep mah baru Luar Biasa… ! mungkin itu ibu nilep duit bapak buat nyicil jadi artis kali pak.

    1. Deci says:

      bner, kalo ga nilep baru luar biasa…prihatin ama kondisi birokrasi indonesia saat ini.. T T

  2. GnR says:

    iya bener, jangan kn yg birokrasi uang gopek aja masih ada yg mau nilep..
    klo bayar parkir di mall kebiasaan tuh yg jaga posnya g ngasih kembalian, biasanya cuma ngembaliin STNK doank, klo g ditunggu agak lama baru dia kasih kembalian lagi…

    tuh kembalian gopek kali pengunjung mall berapa ya??CKCKCKCk….

  3. Blog nya Ekarockcity says:

    emang payah banget birokrasi di Indonesia, pura2 lupa lah, pura2 menta sumbangan lah…bayangkan kalau yang antri /hari adalah 500 orang, berapa rupiah yang bisa di korupsi para polisi-polisi kita, Buat Pak Polisi, maaf jangan tersinggung tapi ini kenyataan yang ada.

Leave a Reply