«

»

Jan
18

Waspada Penipuan PT GEMA INDONESIA (Hotel dan Management Consultant)


Share on Twitter

Gambar sebagai ilustrasi

Langsung saja saya ceritakan kejadiannya. Hari Jumat (13/1), saya ditelepon dari nomor 087877719***, dia bernama Mega, dari PT. Gema Indonesia yang bergerak dalam Hotel dan Management Consultant. Dia dapat nomor hp saya dari kampus Trisak**(kampus saya dulu) katanya, karena lagi pameran di sana (salahnya saya tidak coba telepon Trisak**nya soal benar apa tidaknya ada pameran itu PT. Gema Indonesia).

Dia bilang ingin menawarkan kartu member namanya “Grand Vision” yang berfungsi kalau kita naik semua maskapai penerbangan (kecuali Air As*a, karena lagi diurus kerjasamanya katanya) bisa dapat potongan diskon 10-30% dari harga normal, dan diskon bisa digabungkan dengan promo penerbangan murah. Kartu Member tersebut selain berfungsi sebagai diskon semua maskapai, juga kerjasama dengan beberapa hotel dari bintang 2-5 dan tentunya dapat diskon pula jika kita menginap di hotel-hotel tersebut. Kelebihannya lagi kartu member itu dapat dipinjamkan dan tidak hanya berlaku untuk seorang saja, sekeluarga pun bisa(salah satu alasan yang buat saya tertarik), serta masa keanggotaan selama 5 tahun dan bisa diperpanjang bila sudah habis masa keanggotaannya. Harga kartu member itu Rp.290.000,–.

Karena tidak begitu mahal saya langsung deal saja, dan si Mega bilang mau dikirim kartu membernya ke kantor/rumah, saya bilang rumah aja, jadi sistemnya itu seperti COD. Hari Sabtu (14/1) kemarin saya tidak ada dirumah, jadi titipin pembantu saja uangnya. Saya pulang malam, tidak sempat cek kartu.

Ternyata ibu saya sudah melihat-lihat itu kartu dengan buku katalog tentang hotel-hotel begitu. Di katalog itu ada nomor telepon hotel yang ibu saya pengen coba menginap disana. Saya telepon hotel itu dan tanya benar atau tidak bisa dapat diskon menginap disana. Ternyata, customer service hotel tersebut bilang tidak ada kerjasama dengan PT. Gema Indonesia dan otomatis kalau menginap disana pakai harga normal.

Saya sudah curiga ditipu, akhirnya saya telepon nomor yang ada di kartu member 087877719***/081218609***/081584334*** dan PT. Gema Indonesia di nomor (021-92784497/021-93261181). Nomor yang saya telepon ada yang aktif tapi tidak diangkat-angkat dan ada yang tidak aktif. Saya akhirnya cek di Google tentang PT Gema Indonesia, ternyata nomor telepon PT tersebut berbeda dengan yang di katalog/kartu member, nomornya (021-7813589) tapi tetap tidak ada yang angkat telepon. Alamat PT Gema Indonesia sendiri ada di JL. H. Nawi No. 27, Jati Padang Pasar Minggu, Jakarta Selatan (saya malas cek ke lokasi, soalnya jauh)

Saya cuma mau berbagi buat semuanya biar tidak ada yang tertipu lagi. Tidak ada salahnya untuk menyebarkan pesan ini juga ke semua teman-teman/keluarga.

Terima Kasih.

Share on Twitter

Pengaduan Terkait:

  1. Hati-hati Dengan Bank Mega

22 comments

  1. Astrid says:

    Benar.. Saya jg seperti itu.. Byk sekali yg tertipu saya dr UNTAR.. Bagaimana cara melaporkan mereka ke polisi dan semuanya tertangkap.. Mohon ditindak lanjuti!

  2. sisy says:

    terimakasih atas infonya.. beberapa menit yang lalu saya dari atmajaya juga menerima tlp dari mega dg no tlp 087877719*8 yg mengaku telemarketing dari pt gema Indonesia.. berita ini harus disebarkan sebelum banyak korban..

  3. Nath says:

    saya baru saja ditipu sama PT ini dan kemarin baru sayar bayar itu RP 290.000 nya tolong diinfo aja ke teman2 lain dan kalau bisa ditindaklanjuti. Si Gema pakai nama atma jaya dan untar waktu telp saya

  4. asura says:

    emang parah tuh, ane juga kena tipu kayaknya, pas mao cancel katanya kena charge 50 ribu

    PERINGATAN BUAT YANG BARU LULUS BIAR JANGAN KETIPU

  5. wira says:

    saya juga baru dapat telpon dari marketing seperti ini, tp bedanya namanya vega, apa saya yang salah dengar.
    pokoknya ciri2 penipu itu kl gk berhasil,psti akhirnyalangsung numpahin atau ngancem2.

  6. ryan says:

    sepertinya anda semua salah menyangka tentang grand vision travel, sy Ryan lulusan UI 2011, sy sdh mempunyai kartu grand vision sejak tahun 2011 akhir, hingga kini sy msh menjadi member tetap GV, pd awalnya memang sy curiga tentang GV, tp setelah mengetahui cara pakainya, sy jadi paham dan mengerti cara mainnya. sy kasih tau ya caranya……

    1.setiap pemesanan tiket penerbangan/hotel member hrs memesan di GV.tidak bs langsung GO SHOW.

    2.Untuk pembayaran tiket, apabila tiket diantar ketempat pembayaran lsg pas tiket datang,kalau tiketnya diemail/fax,pembayaran ditransfer terlebih dahulu.

    3. untuk pemesanan hotel,anda harus memesan 1 hari sebelum cek in,untuk mengantisipasi ketidak tersediaannya kamar hotel, pembayaran ditransfer terlebih dahulu.

    sy kira sekedar itu saja yang sy tau tentang garis besar GV, sbb sy sdh sering menggunakannya untuk kantor sy, kebetulan saya bekerja di kantor pajak gatot subroto bagian perjalanan,dan selama sy menggunakannnya sesuai dgn aturan main GV sy tdk pernah mengalami kesulitan

  7. rongki says:

    ya saya juga baru dapat telpon dan mengatas namakan trisakti. Saya sudah curiga saat mereka meminta alamat saya, kalo memang dapat data saya dr pihak universitas seharusnya mereka tau alamat saya.

    Kecurigaan bertambah karena saya tidak segera membayar 290 seperti yg mereka minta, mereka terus menghubungi saya untuk segera membayar karena alasan mereka sudah mengaktifkan kartu saya.
    Saya tidak pernah menyetujui pengaktifan kartu.

    Mohon agar lebih waspada.

  8. dina says:

    GABUNG YA….UNTUK TEMAN-TEMAN YG MERASA TERTIPU TAPI BELUM PERNAH MEMBUKTIKAN JANGAN SEMBARANG BERKOMENTAR, SAYA LULUSAN DARI TRISAKTI TAHUN 2010 DAN SUDAH MENJADI MEMBER GRAND VISION TRAVEL, SAMPAI SAAT INI SAYA MASIH AKTIF MENGGUNAKAN JASA GRAND VISION UNTUK TIKET DINAS SAYA DAN SAMA SEKALI TIDAK SEPERTI YANG TEMAN-TEMAN SANGKA. SEJAUH CARA PEMESANAN SESUAI DENGAN ATURAN SEMUANYA BERJALAN SESUAI PROSEDUR KOK…WASPADA BOLEH TAPI JANGAN NEGATIVE THINKING SEBELUM ADA BUKTI….SAYA TIDAK MEMIHAK SIAPA2..HANYA MEMBERIKAN SUATU PEMBENARAN ATAS PRADUGA2 YANG SALAH….TERIMA KASIH….SALAM

  9. nadya says:

    Kok…saya nggak menemukan bukti penipuan dari Grand Vision Travel ya…saya sudah coba kok nginap di salah satu hotel di Bandung…nggak ada masalah tuh..dapat diskon lumayan lagi…alhamdullilah….

  10. Ivan says:

    Saya mantan mahasiswa UI, angkatan 2007, coba ditelp dulu ke nomor di kartunya, bener bisa kok. Saya pernah coba request ticket pesawat dan ok saja.
    saya ditelp dengan alasan “tahu dari buku angkatan UI”. Beberapa teman saya juga sama bayar Rp.290rb utk dapat kartunya. sampai sekarang ok2 saja dan bisa digunakan.

  11. ridho says:

    masalahnya….gimana mau reservasi kalo nomernya ga bisa ditelpon…

  12. Sella septiani says:

    Kejadian yg sama persis, dan saya baru sadar saya tertipu setelah baca artikel ini!!

  13. lucious says:

    saya baru saja tertipu. dia juga menyebutkan bahwa travel tsb milik alumni universitas saya. pada saat saya bertanya klo mau booking tiket garuda untuk ke jogja, kena harga brp, malah dilemparkan ke bagian yg lain. setelah saya transfer keesokan harinya saya terima kartunya saya coba menghubungi trnyata semua no yang terlampir tidak aktif. dan saya lihat dibuku nya bahwa harga2 hotel yg terlampir jg th 2009 ( tdk up date) ini jelas penipuan.

  14. AIN says:

    GRAND VISION ITU EMANG PENIPU.. DIA TELF ATAS NAMA VEGA DAN DIA BLNG YANG PUNYA TRAVEL ITU LULUSAN KAMPUS GW, UNIV. PANCASILA.. JGN PERCAYA DEH.. SI DINA, NADYA SM IVAN YG KOMEN DI ATAS ITU PALING JUGA KOMPLOTAN NYA PENIPU2 ITU, MRK KOMEN CUMA UNTUK NGEREDAM EMOSI KITA DAN BUAT KITA PERCAYA SEOLAH2 GRAND VISION ITU BENAR..
    JGN PERCAYA DEH,.. GRAND VISION ITU PENIPU..!!!!
    EHH NADYA, DINA SM IVAN NO TELF AJA GAK ADA YG BISA DIHUB GIMANA MAU RESERVASI..
    MAKAN TUH UANG, ANGGAP AJA KAMI NYUMBANG UNTUK BIAYA PENGUBURAN SM KAIN KAVAN KALIAN..

  15. BGS says:

    gw baru aja kena, gw g smpet ngecek dl ni prshaann stlh d telp trus d uber2 g jelas gt, udh gt maen d aktifin aja lg kartunya tanpa konfirmasi dr gw..gw harap ke depannya g ada lg deh yg kena..klo bisa emg hrus d tindak lanjutin ni kasus penipuan gaya baru kyk gini…

  16. tary says:

    Terima kasih sekali buat artkel ini saya mahasiswa alumni atma jaya tertolong tidak kena tipu setelah membaca artikel ini, tadi nya saya mengalami kejadian yang sama dengan kejadian diartikel dan cerita teman2 yg komentar di atas..untung nya saya menunda pemesanan dan ketika membaca artikel ini saya jadi tau kalo ternyata penipuan..teman-teman saya juga ternyata mengalami kejadian serupa dan untungnya kami tidak kena penipuan ini..harap waspada bagi teman-teman yg menerima telp dengan dalih kerjasama dengan univ. Atau alumni

  17. sue says:

    Tambahan, 1 nomor penipu yg patut diwaspadai >> 0896 1135 1902, berkedok jg sbg travel agent yg kasi diskon2 aneh…

    Oya, jgn disensor nomor yg kalian dpt wkt ditelp, biar kesebar nomor2nya, setidaknya mencegah penipuan makin merebak.

    Thanks.

  18. SeptianPS says:

    Saya alumni UI baru saja ditelepon dari nomor 0856 9262 5252, yang mengatasnamakan Desy alumni UI. Awalnya dia menanyakan kondisi kesehatan saya dulu lalu mengatakan bahwa dia alumni UI dan mau menawarkan paket perjalanan/ traveling dengan pesawat dengan memberikan berbagai diskon. Lalu saya langsung menolaknya dengan alasan saya dan keluarga tidak ada rencana untuk melakukan traveling. Kemudian setelah nya saya langsung mencari di google untuk mencari hal ini dan melihat halaman situs ini, untung sekali saya tidak kena tipu. Sungguh ini harus ditindak karena dapat merusak nama Universitas masing- masing.

  19. manapa says:

    Thanks google.

    Mau share, tadi siang gw di telepon dari Management Gema Eksekutif.
    Sama persis seperti keluhan-keluhan di atas, cuma nominal yang akan di tagihkan ke gw jauh lebih besar.

    Nama CS nya Vera, dia bilang dia dapet data gw karena direkomendasikan oleh Bank Mandiri ( karena gw pemegang credit card mandiri ), dan gw di tawarkan kartu pendamping/ kartu diskon di mana gw akan dapet diskon minimal 10% disetiap pembelanjaan gw cukup dengan menunjukkan kartu pendamping tsb. Dan lagi gw dapet 3 voucher menginap masing-masing 1 malam di hotel seluruh Indoneisa maks. bintang 4.
    Tapii gw harus bayar deposit sebesar Rp 2.350.000 dan di debit langsung dari credit card mandiri gw dengan cicilan 12 x.
    Tentunya dengan embel-embel jika gw selama 12 bulan pemakaian kartu gak aktif, deposit tersebut bisa di ambil kembali tanpa potongan biaya sepeserpun.
    Tanpa berpikir panjang gw setujuin, dan kurir dari Gema Wisata Indonesia akan anter langsung kartu gw sore ini juga. Dan nanti kalo kurir dateng gw harus gesek di mesin edc yang di bawa kurir, tanda tangan, dan menyerahkan copy credit card gw..

    Karena gw orang nya cukup waspada, setelah tutup telepon gw coba browsing, dengan nama Management Gema Eksekutif tapi gak ada petunjuk sama skali. Makin penasaran akhirnya gw telepon ke call center Mandiri 14000 dan menanyakan perihal kerjasama antara pihak Management Gema Eksekutif dgn Mandiri, dan udah gw duga jawaban nya. Mandiri gak pernah ada kerja sama dgn Management tsb.

    Buru-buru gw telepon balik nomor Gema buat batalin supaya kurir nya gak perlu ke kantor gw anter kartu diskon tsb. Tapi berkali-kali gw telpon gak diangkat-angkat. Yaudah gw pikir biarin deh kurir nya dateng ke kantor gw, tinggal bilang gak jadi. Dan gw juga penasaran mau liat bentuk kartu&voucher hotel yang bakal dikasih ke gw..

    Pas banget setengah 5 kurir dateng, akhir nya ktmu gw dan gw sampein kalo gw gak jadi ambil tu penawaran.. Si kurir dengan muka santai nya gak masalah dgn jawaban gw, dan dia telepon orang office nya dari hp nya langsung di angkat! Dikasih lah ke gw tu hp buat ngomong sama Shinta, dan setelah gw bilang gw gak berminat dengan alasan ” Lain Kali Aja Deh” gak

    Kebetulan gw pemegang credit card mandiri dengan limit 8 juta ( mungkin dari situ dia kasih tagihan 2.350.000)

  20. manapa says:

    Thanks google.

    Mau share, tadi siang gw di telepon dari Management Gema Eksekutif.
    Sama persis seperti keluhan-keluhan di atas, cuma nominal yang akan di tagihkan ke gw jauh lebih besar.

    Nama CS nya Vera, dia bilang dia dapet data gw karena direkomendasikan oleh Bank Mandiri ( karena gw pemegang credit card mandiri ), dan gw di tawarkan kartu pendamping/ kartu diskon di mana gw akan dapet diskon minimal 10% disetiap pembelanjaan gw cukup dengan menunjukkan kartu pendamping tsb. Dan lagi gw dapet 3 voucher menginap masing-masing 1 malam di hotel seluruh Indoneisa maks. bintang 4.
    Tapii gw harus bayar deposit sebesar Rp 2.350.000 dan di debit langsung dari credit card mandiri gw dengan cicilan 12 x.
    Tentunya dengan embel-embel jika gw selama 12 bulan pemakaian kartu gak aktif, deposit tersebut bisa di ambil kembali tanpa potongan biaya sepeserpun.
    Tanpa berpikir panjang gw setujuin, dan kurir dari Gema Wisata Indonesia akan anter langsung kartu gw sore ini juga. Dan nanti kalo kurir dateng gw harus gesek di mesin edc yang di bawa kurir, tanda tangan, dan menyerahkan copy credit card gw..

    Karena gw orang nya cukup waspada, setelah tutup telepon gw coba browsing, dengan nama Management Gema Eksekutif tapi gak ada petunjuk sama skali. Makin penasaran akhirnya gw telepon ke call center Mandiri 14000 dan menanyakan perihal kerjasama antara pihak Management Gema Eksekutif dgn Mandiri, dan udah gw duga jawaban nya. Mandiri gak pernah ada kerja sama dgn Management tsb.

    Buru-buru gw telepon balik nomor Gema buat batalin supaya kurir nya gak perlu ke kantor gw anter kartu diskon tsb. Tapi berkali-kali gw telpon gak diangkat-angkat. Yaudah gw pikir biarin deh kurir nya dateng ke kantor gw, tinggal bilang gak jadi. Dan gw juga penasaran mau liat bentuk kartu&voucher hotel yang bakal dikasih ke gw..

    Pas banget setengah 5 kurir dateng, akhir nya ktmu gw dan gw sampein kalo gw gak jadi ambil tu penawaran.. Si kurir dengan muka santai nya gak masalah dgn jawaban gw, dan dia telepon orang office nya dari hp nya langsung di angkat! Dikasih lah ke gw tu hp buat ngomong sama Shinta, dan setelah gw bilang gw gak berminat dengan alasan ” Lain Kali Aja Deh” gak pake lama di tutup telepon nya sama dia.

    Gw sempet minta liat bentuk katalog & voucher nya kaya gimana. Jd katalog nya itu kaya di jilid spiral, disitu tertulis semua nama hotel se indonesia mulai dari bintang 2-4.. Bentuk tu katalog gak lebih bagus dari cetakan kalender kantor gw, begtu juga dengan voucher nya..

    Dan setelah kurir nya cabut, gw coba telepon ke beberapa hotel kaya hotel Neo, Fave Hotel & Mercure. Dan jawaban dari 3 h

    Kebetulan gw pemegang credit card mandiri dengan limit 8 juta ( mungkin dari situ dia kasih tagihan 2.350.000)

  21. manapa says:

    Thanks google.

    Mau share, gw karyawan swasta tadi siang gw di telepon dari Management Gema Eksekutif.
    Sama persis seperti keluhan-keluhan di atas, cuma nominal yang akan di tagihkan ke gw jauh lebih besar.

    Nama CS nya Vera & Shinta, dia bilang dia dapet data gw karena direkomendasikan oleh Bank Mandiri ( karena gw pemegang credit card mandiri ), dan gw di tawarkan kartu pendamping/ kartu diskon di mana gw akan dapet diskon minimal 10% disetiap pembelanjaan selama 10 TAHUN. Gw cukup dengan menunjukkan kartu pendamping tsb. Dan lagi gw dapet 3 voucher menginap masing-masing 1 malam di hotel seluruh Indoneisa maks. bintang 4.
    Tapii gw harus bayar deposit sebesar Rp 2.350.000 dan di debit langsung dari credit card mandiri gw dengan cicilan 12 x ( bearti sebulan Rp 195.833 )
    Tentunya dengan embel-embel jika gw selama 12 bulan pemakaian kartu gak aktif, deposit tersebut bisa di ambil kembali tanpa potongan biaya sepeserpun.
    Tanpa berpikir panjang gw setujuin, dan kurir dari Gema Wisata Indonesia akan anter langsung kartu gw sore ini juga. Dan nanti kalo kurir dateng gw harus gesek di mesin edc yang di bawa kurir, tanda tangan, dan menyerahkan copy credit card gw..

    Karena gw orang nya cukup waspada, setelah tutup telepon gw coba browsing, dengan nama Management Gema Eksekutif tapi gak ada petunjuk sama skali. Makin penasaran akhirnya gw telepon ke call center Mandiri 14000 dan menanyakan perihal kerjasama antara pihak Management Gema Eksekutif dgn Mandiri, dan udah gw duga jawaban nya. Mandiri gak pernah ada kerja sama dgn Management tsb.

    Tetep penasaran gw googling nama Management Gema, Gema Wisata poko nya yang ada nama Gema nya. Dan bener aja, keluar lah link ini, begitu juga forum-forum tetangga yang cerita masalah yang sama kaya gw alamin..

    Buru-buru gw telepon balik nomor Gema buat batalin supaya kurir nya gak perlu ke kantor gw anter kartu diskon tsb. Tapi berkali-kali gw telpon gak diangkat-angkat. Yaudah gw pikir biarin deh kurir nya dateng ke kantor gw, tinggal bilang gak jadi. Dan gw juga penasaran mau liat bentuk kartu&voucher hotel yang bakal dikasih ke gw..

    Pas banget setengah 5 kurir dateng, akhir nya ktmu gw dan gw sampein kalo gw gak jadi ambil tu penawaran.. Si kurir dengan muka santai nya gak masalah dgn jawaban gw, dan dia telepon orang office nya dari hp nya langsung di angkat! Dikasih lah ke gw tu hp buat ngomong sama Shinta, dan setelah gw bilang gw gak berminat dengan alasan ” Lain Kali Aja Deh” gak pake lama di tutup telepon nya sama dia.

    Gw sempet minta liat bentuk katalog & voucher nya kaya gimana. Jd katalog nya itu kaya di jilid spiral, disitu tertulis semua nama hotel se indonesia mulai dari bintang 2-4.. Bentuk tu katalog gak lebih bagus dari cetakan kalender kantor gw, begtu juga dengan voucher nya..

    Dan setelah kurir nya cabut, gw coba telepon ke beberapa hotel kaya hotel Neo, Fave Hotel & Mercure. Dan jawaban dari 3 hotel itu sama, kalo mereka gak pernah ada kerja sama dengan Management Gema Indonesia atau Gema Wisata Indonesia..

    Kesimpulan nya, Gema Management itu gak lebih dari penipu! Hati-hati buat kalian, makin banyak penipu-penipu dgn cara yang diluar kepala..
    Cukup dengan info dari bank yang terkait & hotel hotel yang kata nya rekanan udah buktiin kalo Gema Management atau Gema Wisata itu penipu!

    Dan gw shock nya lagi si kurir pas telepon-teleponan sama Shinta, kurir mau nyamperin lagi orang di depok.. Duh semoga tu orang yang di depok jauh lebih pintar dari gw, semoga dia juga sempet googling dan cari tau dulu.. Kasian kalo sampe ketipu..

    Semoga pengalaman gw bermanfaat buat yang lain..

  22. mollyrobby says:

    stelah w baca comment dari teman” diatas w baru sadar kalau sepertinya w tertipu, akhir desember 2014 w di tlp dari PT. Gema Wisata Indonesia w lupa untuk nama Marketingnya dengan siapa.
    tetapi w seperti terhipnotis dengan cara mereka menjelaskan, disitu w di jelaskan bahwa mendapatkan voucher meninap gratis di hotel daerah cianjur.
    sudah sempat sih w menginap disana dalam 1 malam tetapi disitu lah w semakin yakin dan hilang rasa curiga w.
    kenapa bisa hilang? karena w biasa menginap di hotel tersebut dengan voucher yang di berikan oleh pihak PT. Gema Wisata Indonesia.
    Tetapi baru saat ini w mau menanyakan untuk deposit w bisa kembali kapannya w mau telp tidak ada yang aktif nomer yang tertera di kartu.
    saaat itu w deposit Rp. 2.600.000 w sangat erasa menyesal, untuk semuanya yang merasa tertipu kita coba ikhlaskan dan semoga yang menipu kita semua mendapatkan balasan yang setimpal baik dunia dan akhirat.

    Aminnnnnnn. . . . . . . .

Leave a Reply