«

»

Mar
10

Penipuan Dengan Kedok Freelance


Share on Twitter

Gambar sebagai ilustrasi

Saya salah satu orang yang tertipu oleh iklan kerja rumahan “lem bungkus teh” 70rb/hari yang dijanjikan oleh PT Hadena (HDN).

TERNYATA perusahan yang mengait orang-orang dengan cara iming-iming boleh mengelem kotak teh itu ternyata ujung-ujungnya MLM. Kalau tidak mencari orang lain tidak boleh mengelem. Hanya 1x saja yang dibayar, kalau mau kerja lagi harus cari orang lain.

Mungkin biasa aja terdengarnya tapi yang harus diketahui sebelum kerja mengelem saya harus daftar dengan membayar total 255.000 rupiah.

Ini sama saja dengan penipuan dengan cara halus. Bayangkan saja kalau yang ikut 10-an orang per hari x 30hr x 255.000. Sudah berapa orang yang ditipu dengan modus iming-iming kerja rumah 70rb 1x ngelemmmm????

Ledi
Bintaro sek.9
Tangerang

Share on Twitter

Pengaduan Terkait:

  1. Hati-hati Dengan Kartu Kredit Standard Chartered!!
  2. SMS Penipuan Dengan Nomor SmartFren
  3. Penipuan Lewat Telepon, Kerabat Kecelakaan
  4. Hati-hati Dengan Bank Mega
  5. Kecewa Dengan Three, Pulsa Berkurang Terus
  6. Solusi Holcim Yang Sangat Mengecewakan
  7. Kecewa Dengan Pelayanan Taksi Blue Bird
  8. Waspada Penipuan PT GEMA INDONESIA (Hotel dan Management Consultant)

17 comments

  1. victor says:

    wah ini sih modus lama produknya aja yang beda dulu (sekitar 2001) PT HDN ini juga banyak iklan dikoran ane datangin waktu itu di dekat slipi jaya terus diminta bayar 10.000 dimeja pertama kalo mau lanjut harus bayar 250.000 ternyata jualan produk apa waktu itu kalo gak salah obat obatan dengan system MLM..nah sekarang produknya ganti produk ngelem kertas wah wah HDN Penipu jangan mau di perdaya lagi orang-orang.

  2. Liesse says:

    Wah baru tadi pagi dapet selebaran iklan ttg yg dilaporin ini

  3. SENNA says:

    yah,saya juga sama kena tipu,tolomg di tindak HDN itu berbahaya.

  4. ane says:

    saya juga dapet surat tipu dari komplotannya HDN.
    bertobatlah wahai para penipu ! kembalilah ke jalan yang benar

  5. kuzuma says:

    wah-wah padahal admnya/front officenya pake kerudung loh, lumayan cantik juga… ternyata ky gitu yah…. kesian… semoga cepet sadar… cari duit yg halal ajahlah… ^^

  6. uda says:

    tolong ditegakkan….seret semua oknumnya

  7. andri says:

    tetep aja, sampai sekarang iklan tersebut masih di publikasikan.

  8. Theo says:

    Bener bgt nih, sayang saya baru baca ini.. saya salah satu org yg tertipu PT.HADENA INDONESIA.

    Ternyata harus bayar RP.255.000 dan harus cari orang baru lagi, sebelum dapet orang ga boleh ngelem lagi.. dan tiap bulan harus beli 1 produknya…

    PARAH!!!!! Ini bener2 penipuan atas nama PT… Ckckckck……

    Bener tuh kata agan Kuzuma, saya juga awalnya di jelasin sama Mbak Yuli, pake kerudung tapi penipu ckckck…. Yah semoga di bulan puasa ini dosanya di ampuni.

  9. Dani says:

    Permisi..sy mau sharing ttg bisnis offline yg mempunyai modus lain..Namanya Megatrend HERBAL ( iklannya sering diposkota selama 6 bulan berturut2 ) yg ada di jatinegara gedung IEC..mereka punya siup ,kantor dan display barang herbal dan bonus motor. Modusnya mendaftar paket herbal dan dapat kartu..walaupun tidak jualan tetap dapat 50% /bulan..terakhir modusnya ditingkatkan..Beli motor/mobil dgn sistem indent dan deposit 2,5 juta dapat motor 6 bulan kemudian,mobil nissan grand livina indent deposit 17 juta saja dan dapat setelah 6 bulan tnpa bayar lagi..sudah kabur semenjak tgl 30 juni 2012. Mereka sering mengganti Id ..atas nama HENDRO PRIYANTO & bag.keuangan ANNA..PENIPU ULUNG..HATI HATI..SEMOGA MEREKA SENGSARA LAHIR BATIN SEUMUR HIDUP..!

  10. deny saraswati says:

    Alhamdulilah,saya nggak sampe kena tipu tdnya mau dtg k kantornya yg d cabang malang!searching tentang PT.HDN ternyata penipuan nglem teh rosela!
    Hadah, PARAH! knp PT. HDN gk d laporin k pihak berwajib ya? Kan nipu org banyak tuh

  11. lila says:

    wahhh,, ada yang g beres sm penegakan hukum
    udah tau ini penipuan sejak lama. tp kenapa masih ada ajah.
    kasihan banyak orang yg kena tipu oleh PT. HDN

  12. Heni says:

    Waduh, padahal bru mau ikutan gabung …. Ckckckkkk …., knapa ga ada yg laporin yaah

  13. dian nova says:

    tolong donk klu dah tau gt yg berwenang tu bertindak gt lo..cb aparat jd yg lamar ikuti permainannya, dah ckp bukti tutup PT . gampang kan dmn2 buka lowongan ,kasian korban yg ga berpunya udah susah tambh susah..sy td pagi kesana yg disampaikan jg sama Ujung2 duit..dah jls ga brs cabut dr tmpt itu.

  14. ton says:

    walaaaaah…..utung ane liat yahoo dulu, ampir ketipu mau gabung….polis cepat bertindak, kalo tidak kasian banyak orang2 yg susah tambah susah gara2 gabung itu lem teh rossela……..

  15. vina says:

    Oalah,ternyata PT>HDN tuh gini,sebenernya saya hampir saja tertipu kalau tidak membaca ini. Tapi kewajiban membayarnya yang dikatakan pada saya itu hanya 5000?

  16. Rully says:

    Sebenarnya HDN itu juga tidak memaksa client nya untuk gabung. Mereka cuma mengarahkan saja. Uang 5rb sebagai biaya pendaftaran itu saja yang wajib bayar. Selanjutnya, untuk 250rb, kita berhak kok menolak alias tidak join…gt aja kan sudah selesai. Mungkin yang merasa tertipu, adalah mereka yang mendapat penjelasan yang tidak akurat dari customer service mereka sendiri..yang mengharuskan membayar 250rb. Padahal keputusan kita untuk join atau engga, ada ditangan kita sendiri bukan?
    Kalau sudah merasa ditipu, langsung saja hujat tu orang-orang HDN yang memberi penjelasan. Jangan hanya rame di media. Kalau mau seret kasus ini ke polisi, ya langsung saja. SIKAATTTT!!!
    Kalau sudah kadung kecemplung 5rb saja, ya ikhlaskan saja, anggap saja uang parkir. So, selanjutnya, tidak usah join.
    Saya sih belum gabung…

  17. arif says:

    alhamdulillah slamt deh sekarang di bekasi tuuuuuh

Leave a Reply